Artikel

Jalur Rempah Nusantara: Interaksi Budaya, Ekonomi, Politik dan Agama

admin | 30 September 2020

Berbaurnya budaya dan keterhubungan antarbangsa di Indonesia tidak terjadi dari ruang hampa. Pada abad-abad lampau, kehadiran para pedagang lintas bangsa memegang peran kunci terhadap asimilasi budaya yang masih bisa kita lihat jejaknya dari berbagai cagar budaya dan banyak warisan budaya tak benda di Indonesia. Hal tersebut terjadi karena komoditi rempah yang berasal dari banyak kepulauan di Nusantara terlibat lalu lalang dalam perniagaan masa lalu sehingga menjadi salah satu rute budaya yang dikenal sebagai Jalur Rempah

Jalur Rempah memiliki peran krusial dalam terbentuknya globalisasi, sebagaimana Jalur Sutra yang menghubungkan Timur dan Barat, Jalur Rempah juga menjadi pusat interaksi budaya, ekonomi, politik hingga agama. Adanya jejak bangsa-bangsa asing di pulau penghasil rempah menjadi bukti nyata bahwa rempah memang tidak hanya berperan sebagai komoditas, namun juga memiliki andil dalam terciptanya Indonesia hari ini yang multi-etnis. 

Cita rasa yang berasal dari rempah tidak hanya melahirkan ribuan kapal dari luar Nusantara berlabuh, namun juga menciptakan suatu titik dan jejak budaya maupun tradisi yang bisa kita rasakan hari ini. Hal yang sekaligus menjadi bukti bahwa poros maritim yang dimiliki Indonesia sudah berdiri sedemikian berpengaruh terhadap masa depan negeri ini jauh sebelum Indonesia terbentuk.

Jalur Rempah yang membentang di kepulauan Nusantara, Cina, India, Timur Tengah, sampai ke Eropa merupakan jalur yang bermula dari pencarian rempah-rempah yang tumbuh di kepulauan Nusantara dan dibawa menuju dunia luar. Rempah-rempah yang awalnya digunakan masyarakat setempat untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari (kesehatan, bumbu, hingga ritual) berhasil mencuri perhatian dunia dan berhasil menjadi penggerak perekonomian dunia. Hal inilah yang kemudian mendorong banyak bangsa asing untuk memulai pencarian rempah, hingga tercipta silang budaya antarmasyarakat kepulauan Nusantara dan bangsa asing sebagai suatu kausalitas dan membentuk apa yang kini menjadi kebhinekaan Indonesia.

Jalur Rempah diyakini sudah terbentuk jauh sebelum Jalur Sutra, beberapa bukti berupa pemakaian lada hitam di lubang hidung Ramses II (1224 SM) sebagai bahan pengawetan mumi. Lalu, ada juga sebuah puisi Tamil yang berjudul “Cilappatikāram” (the lay of the anklet) pada 200 M yang mencatat syair soal lada. “Kapal-kapal megah, Mahakarya bangsa Yunani, Mengeluarkan buih putih di sungai Periyar… tiba dengan emas dan berangkat dengan lada.” menjadi fakta menarik yang perlu ditelusuri lebih jauh soal dari mana rempah itu berasal dan kapan pertama kalinya Jalur Rempah ada. 

Selain itu, fakta bahwa kepulauan Nusantara telah dihuni Orang Laut (Suku Bajau) yang kerap bertualang sejak berabad-abad lalu dan tinggal di hampir seluruh perairan Nusantara, juga menjadi fakta yang bisa ditelusuri lebih jauh dan sampai di mana saja jejak-jejaknya.

Jalur Rempah adalah satu sudut pandang yang kita butuhkan untuk melihat peran masyarakat Nusantara selama berabad-abad lalu. Hal yang sekaligus berguna sebagai upaya rekonstruksi sejarah, geografi, serta sudut pandang baru bagi kita dalam melihat kembali lautan dan bukan melulu memunggunginya. Sesuatu jejak yang begitu berharga dan penting untuk kita telusuri kembali pada masa kini.

 

Naskah & Editor:
Doni Ahmadi

Bagikan:

Konten Populer

Pulau Aru dan Kei serta Jejak Jalur Rempah yang Mendunia

17 Oktober 2020

Merayakan Sejarah Jalur Rempah di Balik Hidangan Lebaran

10 Januari 2022

Laskar Rempah Mengenal Cengkeh sebagai Tanaman Budidaya dan Budaya

16 Juni 2022

Konten Terbaru

Pesona Jalur Rempah: Arti Burung Rangkong dalam Catatan Tionghoa

6 Desember 2022

Kerja Sama Hitu dan Jepara dalam Politik dan Perdagangan di Jalur Rempah

15 November 2022

Satuan Bahar, Barter, dan Bukti Perdagangan Rempah yang Kosmopolit di Abad 16

8 November 2022

Konten Terkait

...

Satuan Bahar, Barter, dan Bukti Perdagangan Rempah yang Kosmopolit di Abad 16

Amos

8 November 2022

...

Kerja Sama Hitu dan Jepara dalam Politik dan Perdagangan di Jalur Rempah

Amos

15 November 2022

...

Pesona Jalur Rempah: Arti Burung Rangkong dalam Catatan Tionghoa

Adi Putra Surya Wardhana

6 Desember 2022