Artikel

Gerak Sigap Pemerintah Aceh untuk Program Jalur Rempah

admin | 13 Desember 2020

“Rempah ada karena Aceh, Aceh ada karena rempah. Rempah adalah Aceh, dan Aceh adalah rempah”, begitu kalimat pembukaan diskusi oleh Ananto K. Seta, Ketua Jalur Rempah Indonesia, dari Direktorat Jenderal Kebudayaan ketika membuka Rapat Jalur Rempah Aceh di Biro Isra Setda Provinsi Aceh, Selasa (17/11).

Rapat dengan tujuan utama membangun awareness tentang Jalur Rempah beserta potensinya ini dipimpin oleh Asisten II Gubernur Aceh T. Dadek, M.Si dan dilanjutkan pemaparan tentang Jalur Rempah Indonesia. 

Acara ini juga turut dihadiri oleh oleh Kepala BPNB Aceh Irini Dewi Wanti, S.S, M.SP., dan Kepala BPCB Aceh Drs. Nurmatias, serta banyak stakeholder yang turut menjadi bagian dan akan ikut serta dalam kerja kolektif untuk meneruskan Jalur Rempah Indonesia sebagai warisan dunia yang diakui UNESCO. 

Selain para stakeholder dari mulai Ketua AAI Pengda Aceh Dr. Bustami Abubakar, MSI Provinsi Aceh Drs. Mawardi Umar, M.Hum, M.A, ATL Provinsi Aceh Dr. Reza Idria, dan Ketua Mamasa Provinsi Aceh Dr. Hermansyah, Hadir juga perwakilan dinas-dinas terkait, seperti Dinas kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Aceh, Dinas Pendidikan Kebudayaan Kabupaten Aceh Utara, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Banda Aceh, Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Aceh, Pawang Laot Provinsi Aceh, serta para budayawan setempat.

Pemerintah Aceh dengan tangan terbuka juga mendukung kegiatan ini. Mereka sekaligus merencanakan lima agenda untuk turut ambil bagian dari kerja kebudayaan yang sekaligus mengharumkan nama indonesia di pentas dunia. Beberapa agenda yang direncanakan yaitu: percepatan qanun kebudayaan Aceh, melaksanakan kajian ilmiah jalur rempah, tema Jalur Rempah pada Pekan Kebudayaan Aceh 2022, dan kerja sama Andaman dengan Asia Tenggara sebagai jalur rempah Aceh. 

Gerak sigap Pemerintah Aceh ini juga diteruskan dengan disusunya draf SK tim Jalur Rempah Pemerintah Aceh, dan setelah ditetapkan SK, Tim akan membahas program kerja dan berkontribusi dalam upaya mewujudkan program Jalur Rempah ini yang menjadi prioritas di sektor kebudayaan.

 

Naskah: Doni Ahmadi

Bagikan:

Konten Populer

Pulau Seram Ambon, Tanah Subur Penghasil Rempah-Rempah

20 Oktober 2020

Sambutan Kedatangan Arka Kinari di Fort Rotterdam Makassar

4 Oktober 2020

Pulau Onrust: Bengkel, Pemukiman, dan Orang Sakit

27 Desember 2020

Konten Terbaru

Sastra untuk Rempah dan Nusantara

17 Januari 2022

Merayakan Sejarah Jalur Rempah di Balik Hidangan Lebaran

10 Januari 2022

Saling Silang Bahasa di Nusa Ambon

3 Januari 2022

Konten Terkait

...

Saling Silang Bahasa di Nusa Ambon

admin

3 Januari 2022

...

Merayakan Sejarah Jalur Rempah di Balik Hidangan Lebaran

admin

10 Januari 2022

...

Sastra untuk Rempah dan Nusantara

admin

17 Januari 2022