Artikel

“Jampi” Jawa, Warisan Leluhur Keraton Solo

Achmad Khalik Ali| 19 Januari 2023

Indonesia memiliki warisan luar biasa untuk generasi masa depan. Namun, warisan dari leluhur bangsa ini belum tergarap maksimal. Salah satunya adalah jamu atau jampi (dalam bahasa Jawa). Jamu yang memiliki bahan dasar dari tanaman maupun rempah Nusantara ini memiliki banyak manfaat jika mampu dikembangkan secara maksimal. 

Putra Pakubuwono (PB) XII, Gusti Pangeran Haryo (GPH) Puger mengatakan, sejatinya warisan leluhur berupa jamu sudah diturunkan dari generasi ke generasi. Dalam literatur kepustakaan Keraton Surakarta Hadiningrat yang juga tercatat dalam Serat Centhini tertulis berbagai macam aspek kehidupan budaya Jawa pada masa lampau, termasuk kuliner hingga obat-obatan yang digunakan oleh masyarakat pada masa kerajaan-kerajaan di Nusantara. 

Tak hanya itu, dalam karya sastra Jampi-Jampi Jawi atau obat-obatan Jawa juga tertulis berbagai ramuan yang digunakan, baik untuk menjaga stamina, pengobatan, kecantikan, maupun untuk membentengi dari gangguan roh halus. Namun, seiring perkembangan waktu, warisan leluhur itu mulai luntur berganti dengan pengobatan modern saat ini.

"Sebenarnya, pengobatan yang digunakan oleh masyarakat masa lalu itu tidak kalah dengan saat ini. Hanya saja, tergerus perkembangan zaman. Di keraton dulu, juga sudah ada semacam laboratorium untuk menguji bahan obat-obatan yang berasal dari tanam-tanaman di sekitar kita yang sering dijumpai dan itu digunakan oleh masyarakat zaman dulu. Kalau sekarang, sudah bergeser dengan metode yang lebih modern dengan lisensi berbagai lembaga yang menangani obat-obatan, kan," jelas pria yang akrab disapa Gusti Puger itu. 

Ia mengatakan bahwa peninggalan warisan leluhur masa lalu yang saat ini masih dijumpai di antaranya jamu beras kencur, godong (daun) pepaya, kunir asem, wedang jahe, dan masih banyak yang lain. “Jamu itu bisa berfungsi untuk menjaga stamina tubuh,” ujarnya. Selain itu, ada juga rempah yang digunakan untuk menjaga kecantikan, yaitu mangir, kunyit, kembang mawar, dan bahan-bahan lainnya. 

Menurut Gusti Puger, dari beberapa warisan leluhur tersebut sudah ada yang diproduksi secara pabrikan. Namun, hal itu belum maksimal. "Jika mau kembali ke warisan (bahan-bahan dan resep) leluhur masa lalu, tentunya (produknya) tidak memiliki efek samping. Berbeda dengan bahan yang digunakan saat ini," ungkap saudara kandung dari Raja Keraton Solo PB XIII tersebut. 

Sejak masa berdirinya Mataram Islam, kata Gusti Puger, perkembangan obat-obatan yang memanfaatkan tanaman maupun rempah-rempah yang tersedia di Nusantara berkembang sangat pesat. Bahkan, secara luas telah disebarkan ke masyarakat, tidak hanya digunakan di internal keraton semata. Hal ini terbukti dengan masih dijumpainya pedagang jamu gendong atau pabrikan, produk kosmetik, maupun obat-obatan yang menggunakan bahan dasar dari tanaman Nusantara. 

"Itu dulu memang dikembangkan dari dalam keraton. Semisal, mangir yang digunakan untuk penghalus kulit atau ramuan jamu yang dikonsumsi masyarakat saat ini. Kalau bukan dulu dari keraton, apakah masyarakat yakin akan mengkonsumsinya. Ini juga merupakan salah satu warisan leluhur yang perlu dilestarikan," ucapnya.      

Ia berharap warisan budaya khususnya di bidang obat-obatan ini tidak sampai hilang ditelan waktu. Namun, justru harus bersinergi dengan perkembangan zaman untuk dapat dimanfaatkan sebagai salah satu alternatif dan dapat bersanding dengan obat-obatan modern saat ini. Dengan begitu, warisan budaya takbenda tersebut tidak lagi dipandang sebelah mata, tetapi mampu bermanfaat bagi kehidupan masyarakat. 

"Dulunya (jamu) juga digunakan oleh leluhur kita semua. Peran serta pemerintah untuk mengembangkan obat-obatan tradisional warisan leluhur ini sangat dinantikan sehingga masyarakat tak lagi memandang sebelah mata dengan istilah ndeso, tapi justru mendatangkan manfaat. Syukur-syukur bisa memiliki nilai jual untuk meningkatkan perekonomian," pungkas Gusti Puger. 

 

__________

Sumber:

Wawancara dengan GPH Puger

__________

Ditulis oleh Achmad Khalik Ali

Editor: Wardani Pradnya Dewi & Tiya S. ​​​​​​

Sumber gambar: Achmad Khalik Ali

Konten ini dibuat oleh kontributor website Jalur Rempah.
Laman Kontributor merupakan platform dari website Jalur Rempah yang digagas khusus untuk masyarakat luas untuk mengirimkan konten (berupa tulisan, foto, dan video) dan membagikan pengalamannya tentang Jalur Rempah. Setiap konten dari kontributor adalah tanggung jawab kontributor sepenuhnya.

Bagikan:

Artikel Populer

Pulau Makian: Produsen Cengkeh Terbesar di Kepulauan Rempah

19 Oktober 2020

Perdagangan Rempah di Banda Naira Maluku dan Peran Orang Kaya

10 November 2020

Akulturasi Keroncong di Kampung Musik Desa Selat Nasik

24 Januari 2023

Artikel Terbaru

Kemendikbudristek Lepas Pelayaran Muhibah Budaya Jalur Rempah 2024

8 Juni 2024

Jelang Muhibah Budaya Jalur Rempah 2024, Kemendikbudristek Siapkan Pembekalan Materi Kepada Laskar Rempah

6 Juni 2024

Muhibah Budaya Jalur Rempah Kemendikbudristek Siap Jelajahi 7 Kawasan Kearifan Lokal di Tahun 2024

30 April 2024

Artikel Terkait

...

Akulturasi Keroncong di Kampung Musik Desa Selat Nasik

Royas Aulia Subagja

24 Januari 2023

...

Butuh Resep Minuman Rempah saat Pandemi? Yuk Simak!

admin

16 Juli 2021

...

Rempah: Kontrol Gaya Hidup Sehat untuk Penyintas Penyakit Autoimun

admin

8 Desember 2020