Artikel

Saraba: Penghangat Tubuh, Pelengkap Cerita di Makassar

Wais Zulqarni Ahmad| 28 April 2023

Saat berkumpul dengan teman-teman, minuman dan makanan yang tersaji kerap menjadi pelengkap obrolan. Jika di Pulau Jawa masyarakat familiar dengan olahan rempah yang bernama wedang jahe, di Makassar olahan rempah dikenal dengan nama saraba. Di Jalan Sungai Cerekang, Makassar, terdapat kawasan sepanjang satu kilometer yang berderet menjual saraba. Sepanjang jalan ini akan sangat ramai ketika malam hari.

Tak hanya saraba, berbagai gorengan juga dijajakan para penjual di Jalan Sungai Cerekang tersebut. Ada sanggara' (pisang goreng), ubi goreng (singkong goreng), dan bakara' (sukun goreng). Harga saraba cukup terjangkau, Rp12.000 untuk original dan Rp15.000 dengan telur atau susu. Hal ini yang membuat orang tertarik, selain murah, saraba juga berkhasiat untuk tubuh.

Meskipun memiliki bahan dasar yang hampir sama dengan wedang jahe, saraba yang menjadi minuman khas Bugis Makassar ini memiliki cara pengolahannya sendiri. Saraba berkhasiat untuk menjadi obat di saat masuk angin atau ketika tenggorokan sedikit serak. Masyarakat juga mengonsumsi saraba untuk mengembalikan stamina yang kurang fit atau lelah sehabis pulang kerja. Saraba menjadi solusi untuk mengembalikan tenaga yang sudah habis seharian. Selain itu, saraba diyakini mampu menyembuhkan flu, menghangatkan badan, dan tenggorokan. Saraba memiliki rasa sedikit pedas yang langsung terasa hangat di tenggorokan. Aroma yang khas dan rasanya yang hangat, saraba terasa lengkap dipadu dengan gorengan. 

Selain dapat dibeli langsung, saraba juga mudah bisa diolah sendiri karena cara membuatnya cukup mudah. Bahan-bahan yang diperlukan, antara lain jahe (200 gram), gula merah (250 gram), serai (1 batang), kayu manis (1 ruas jari), merica bubuk (1 sdm), santan (200 ml), dan air (1,6 liter). 

Setelah bahan dikumpulkan, langkah berikutnya adalah menyiapkan panci untuk wadahnya. Tuangkan air secukupnya untuk melarutkan gula merah. Setelah mendidih dan gula merah telah larut, masukkan jahe, serai, kayu manis, merica bubuk, dan air. Tunggu hingga mendidih. Setelah itu, kecilkan api, lalu masukkan santan dan aduk kembali dengan perlahan. Biarkan sampai mendidih. Setelah mencampurkan seluruh bahan, saring larutan saraba agar sisa bahan tadi terpisah dari rebusannya. Saraba siap dinikmati. Saraba juga dapat ditambahkan telur ayam kampung untuk menambah varian rasa dan berkhasiat menambah kebugaran. Jika tidak suka telur ayam, bisa menambahkan susu kental manis. Namun, jika ingin merasakan rasa asli dari saraba, cukup nikmati tanpa tambahan lain. 

Eksistensi saraba telah menyertai masyarakat Bugis Makassar sejak ratusan tahun yang lalu. Lewat warung-warung kecil, saraba menjadi penghubung silaturahmi yang menghangatkan. Saraba mengingatkan kita kembali akan khasiat rempah-rempah sebagai warisan leluhur kekayaan bangsa yang harus terus dilestarikan.

 

_________

Ditulis oleh Wais Zulqarni Ahmad, waiszulqarniahmad41199@gmail.com

Editor: Dian Andika Windah & Tiya S.

Sumber gambar: Sri Widyowati/Freepik

 

Konten ini dibuat oleh kontributor website Jalur Rempah.
Laman Kontributor merupakan platform dari website Jalur Rempah yang digagas khusus untuk masyarakat luas untuk mengirimkan konten (berupa tulisan, foto, dan video) dan membagikan pengalamannya tentang Jalur Rempah. Setiap konten dari kontributor adalah tanggung jawab kontributor sepenuhnya.

Bagikan:

Artikel Populer

Pulau Ternate, Kota Dagang & Titik Temu Pedagang Nusantara dan Asing

21 Oktober 2020

Cagar Budaya di Pati: Sejarah Akulturasi dan Jejak Perdagangan Rempah

18 April 2021

Pameran Kolaborasi Rempah Nusantara Resmi Dibuka pada Simposium Internasional UNUSIA 2021

31 Agustus 2021

Artikel Terbaru

Telusuri Kekayaan Historis dan Budaya Kepulauan Selayar, Muhibah Budaya Jalur Rempah Kembali Digelar

24 November 2023

Ajak Nelayan Jaga Keberlangsungan Laut, Kemendikbudristek Gelar Lomba Perahu Layar Tradisional

24 September 2023

Antusias 140 Nelayan Adu Cepat dalam Lomba Perahu Layar Tradisional dan Upaya Regenerasi ke Anak Cucu

24 September 2023

Artikel Terkait

...

Pameran Kolaborasi Rempah Nusantara Resmi Dibuka pada Simposium Internasional UNUSIA 2021

admin

31 Agustus 2021

...

Samudra Pasai: Kota Pelabuhan Penting dalam Jalur Pelayaran

admin

20 Desember 2020

...

Annyorong Lopi: Tradisi Peluncuran Perahu sebagai Upaya Revitalisasi dan Rekonstruksi Jalur Rempah di Kabupaten Bulukumba

admin

19 April 2022