Artikel

Belitung Timur dan Jalur Rempah, Dari Masa Lalu sampai Masa Kini

admin | 21 Februari 2021

Belitung Timur dari Masa Lalu

Kepulauan di Nusantara yang terkenal dengan berbagai rempahnya membuat tempat ini didatangi berbagai bangsa dari seluruh penjuru dunia. Pedagang-pedagang dari Asia, Timur Tengah, dan bahkan Eropa menggunakan kapal sebagai alat transportasi utama untuk menempuh jarak panjang hingga sampai ke Nusantara.  Hal ini juga membuat salah satu titik di bagian barat Nusantara, khususnya para pelaut yang masuk melalui arah barat Nusantara, selalu melewati perairan Natuna hingga ke laut Jawa. 

Pulau Belitung adalah satu di antara titik Nusantara bagian barat yang strategis dan hampir pasti dilalui dan disinggahi banyak kapal. Berbagai bukti banyaknya kapal karam yang ditemukan di perairan Belitung Timur menjadi saksi bisu globalisasi di tempat ini.

Pulau Belitung dikenal memiliki banyak jaringan perairan berupa selat, dermaga-dermaga kecil dan sungai-sungai yang menjangkau hingga ke bagian dalam pulau. Transportasi air berupa kapal kater juga digunakan untuk mobilisasi warga dan pendatang. 

Hal ini juga terjadi karena Belitung pada masa lampau, memiliki dua kerajaan yang berpijak di sana, Kerajaan Buding yang menetap di bagian utara dan Kerajaan Balok di bagian selatan. Kedua kerajaan ini berperan penting dalam pembangunan berbagai sarana di sepanjang jaringan transportasi air serta sebagai pintu masuk perniagaan di Belitung.

jalur rempah, belitung timur, east belitung, spice routes

Kapal-kapal Kater di pantai Belitung (sumber: BPCB Belitung Timur)

Belitung Timur, dari Masa Kini

Pada tahun 2018 hingga 2019 para arkeolog menemukan beberapa situs bekas bangunan Kerajaan Balok. Situs ini cukup besar dan terdiri dari beberapa titik serta letaknya yang berdekatan dengan sungai. Diperkirakan bahwa situs ini merupakan peninggalan dari abad 15 hingga 17 yang bentuk aslinya belum jelas terlihat. Untuk melihat bentuk utuh kerajaan masa silam ini, diperlukan rekonstruksi ulang dan penelitian lebih lanjut oleh para arkeolog untuk menentukan jenis bangunannya, bisa berupa candi, pendopo, atau pesanggrahan. 

Menurut Prof. Sonny Chr. Wibisono, M.A., DEA., situs ini menjadi bukti yang kuat akan jaringan perairan yang menjadi sumber kehidupan utama di Pulau Belitung. Apabila telah dipugar dan ditata kembali, situs-situs ini dapat dijadikan tempat wisata sejarah dan budaya di Belitung Timur.

jalur rempah, belitung timur, east belitung, spice routes

Salah satu situs peninggalan Kerajaan Balok

Selain itu, dengan ditemukannya banyak lokasi shipwreck/kapal karam oleh para arkeolog menjadi bukti penting kedatangan para pedagang di masa lampau yang dipercaya telah menyusuri perairan di sisi timur Pulau Belitung. 

Selain itu terdapat dua lokasi besar yang telah diekskavasi yaitu Intan Wreck dan Berlian Wreck, yang pada dua tempat ini turut ditemukan berbagai keramik asal Tiongkok dan Eropa, alat perkakas, dan sisa rempah-rempah. Barang-barang temuan tersebut juga dijumpai di situs kapal karam tersebut, dan dipamerkan di beberapa Galeri terkemuka di Indonesia hingga luar negeri, yakni Galeri Maritim Belitung Timur, Museum Seni Rupa dan Keramik Jakarta, dan juga di beberapa Galeri di Singapura.

jalur rempah, belitung timur, east belitung, spice routes

Beberapa keramik yang ditemukan di perairan Belitung Timur dan dipamerkan di Galeri Maritim Belitung Timur (sumber: Salsabila Andriana)

Selain temuan di atas, para arkeolog menemukan cangkang-cangkang kemiri dan cendana di situs kapal karam tersebut. Diperkirakan bahwa banyak rempah lainnya yang dibawa oleh para pedagang meski sudah hancur karena termakan usia. Juga ditemukan juga alat pipisan yang berasal dari Nusantara. Alat ini seringkali digunakan untuk menghaluskan rempah-rempah, bumbu, dan jamu tradisional. 

Pedagang-pedagang ini diduga membawa berbagai keramik dan kain dari daerah asal mereka untuk diperdagangkan atau dibarter dengan berbagai rempah dan perkakas Nusantara.

jalur rempah, belitung timur, east belitung, spice routes

jalur rempah, belitung timur, east belitung, spice routes

Cangkang kemiri dan alat pipisan yang ditemukan oleh arkeolog (sumber: Prof. Ris. Naniek Harkatiningsih)

Dalam catatan bangsa Tiongkok masa lampau, terdapat penjelasan mengenai berbagai istilah rempah dan pengolahan rempah, yang ketika ditelusuri bukan merupakan bahasa Tiongkok, melainkan merupakan istilah-istilah dari Nusantara. Hal ini juga menjadi bukti kuat bahwa globalisasi rempah turut menautkan berbagai tradisi yang ada dan diyakini menjangkau ke berbagai penjuru dunia.

Jejak-jejak yang ada di Belitung Timur, dari masa lampau dan masa kini, menjadi penanda pentingnya peran Belitung Timur pada Jalur Rempah. Sebuah bukti titik strategis Jalur Rempah masa lalu yang global dan melayarkan ribuan kapal asing demi aroma surga.

 

Sumber:


 Tim Penyusun, Buku Program Jelajah Pesona Jalur Rempah 2020

Tim Penyusun, Galeri Maritim Belitung Timur

Webinar Jelajah Pesona Jalur Rempah 2020 “Potensi Arkeologi Maritim Belitung Timur”


Naskah: Salsabila M. Andriana

Editor: Doni Ahmadi

Bagikan:

Konten Populer

Kepulauan Banda: Dari Rempah Pala dan Apa-apa yang Terjadi Setelahnya

5 Oktober 2020

Sejarah Makassar: Pengekspor Pakaian hingga Pusat Perdagangan

14 Oktober 2020

Makassar dalam Muhibah Budaya Jalur Rempah 2022: Mengenal Sosok Intelektual Karaeng Pattingalloang

4 Juni 2022

Konten Terbaru

Pesona Jalur Rempah: Arti Burung Rangkong dalam Catatan Tionghoa

6 Desember 2022

Kerja Sama Hitu dan Jepara dalam Politik dan Perdagangan di Jalur Rempah

15 November 2022

Satuan Bahar, Barter, dan Bukti Perdagangan Rempah yang Kosmopolit di Abad 16

8 November 2022

Konten Terkait

...

Satuan Bahar, Barter, dan Bukti Perdagangan Rempah yang Kosmopolit di Abad 16

Amos

8 November 2022

...

Pesona Jalur Rempah: Arti Burung Rangkong dalam Catatan Tionghoa

Adi Putra Surya Wardhana

6 Desember 2022

...

Kerja Sama Hitu dan Jepara dalam Politik dan Perdagangan di Jalur Rempah

Amos

15 November 2022